fakta unik penguin
Penguin memiliki dua area tubuh mereka di mana mereka bisa kehilangan banyak panas, yaitu sirip dan kaki. Untuk menghindari kehilangan banyak panas tubuh, otot-otot yang beroperasi pada kaki penguin sirip dan tidak terletak pada kaki dan sirip, tetapi jauh di dalam tubuh penguin di daerah-daerah yang lebih hangat. Ini berarti bahwa tidak peduli apakah kaki penguin sirip dan benar-benar membeku karena mereka masih dapat dioperasikan secara normal oleh daerah yang berfungsi penuh dan pada suhu tubuh normal. fakta unik penguin Bulu pada penguin tidak seperti bulu pada burung umumnya. Bulu Penguin relatif pendek dengan lapisan bawah terbuat dari wol halus. Penguin bulu juga sangat baik dalam aliran air saat penguin keluar dari air laut. Bulu Penguin tumpang tindih efek "efisien" baik di dalam air dan sangat baik ketika melawan angin di darat. Selain itu bulu penguin biasanya memiliki warna gelap, bertujuan untuk menyerap panas yang dipancarkan oleh matahari. Pada suhu rendah atau saat berada di laut, aliran darah ke kaki dan sirip juga akan berkurang, sehingga mengurangi kehilangan panas lebih lanjut. Penguin juga melakukan pertukaran panas melalui aliran darah ke daerah tersebut. Darah hangat untuk masuk dan menghangatkan kaki atau sirip. yang benar-benar membuat penguin tetap hangat di dalam air adalah lapisan lemak yang terletak di bawah kulit. Lapisan lemak ini juga berfungsi sebagai tempat untuk menyimpan cadangan energi. Lapisan lemak ini adalah bentuk terbaik dari isolasi panas internal, dan karena itu juga merupakan cara terbaik untuk tetap hangat saat di dalam air. penguin mungkin hewan berdarah panas yang hidup dalam kondisi yang paling ekstrim di bumi. Mereka bahkan berkembang biak jauh di musim dingin Antartika pada temperatur -30 ° C dengan angin bertiup dengan kecepatan 200 KM / H di mana daging manusia akan membeku dalam hitungan detik. penguin berkembang biak dan bertahan musim dingin di dataran es abadi yang jauh dari laut terbuka di mana tidak ada kesempatan untuk makan sehingga penguin tidak hanya bertahan dalam kondisi dingin yang mengerikan, tetapi juga tidak adanya tempat tinggal, tanpa makanan selama berbulan-bulan, dan malam gelap yang panjang musim dingin di Antartika.

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.