Potensi ketajaman indra penglihatan yang dapat dilejitkan dengan shalat.
Potensi  ketajaman  indra  penglihatan  dalam  diri  manusia  sebenarnya  dapat  berkembang  dengan  sangat  baik,  tetapi  ada  kalanya  justru  sebalinya,  yakni  mengalami  berbagai  macam  ganguan  sehingga  ketajaman  penglihatan  menurun.  Dalam  diri  manusia,  dengan  bantuan  otak  kiri,  kta  bisa  memberikan  symbol,  seperti  naman,  pada  penglihatan  visual  tersebut.  Misalnya,  jika  dikatakan  kelinci,  maka  otak  kanan  akan  mencari  ilustrasi  yang  tepat  untuk  kelinci  yang  ada  di  dalam  pikiran  kita.Mata Selain  manusia,  makhluk  lainnya,  seperti  hewan,  tidak  memiliki  kemampuan  seperti  itu.  Hewan  tidak  mempunyai  petensi  ketajaman  indra  penglihatan.  Oleh  karena  itu,  hewan  tidak  bisa  member  nama  atas  sesuatu,  hanya  murni  berdasarkan  pada  kemampuan  visual  semata.  Hewan  hewan  bisa  berinteraksi  antara  satu  dengan  yang  lain  karena  mereka  bisa  mengingat  dengann visual,  bukan  dengan  nama  nama.  Misalnya,Shalat  kelinci,  burung,  kucing,  ular,  tikus,  sapi,  kerbau  dan  hewan  lainnya,  saling  mengingat  dengan  visual  mereka  di  dalam  hati,  bukan  dengan  nama  nama  yang  mereka  buat.  Ini  berbeda  dengan  manusia  yang  bisa  mengingat  dan  melihat,  dengan  nama  nama  yang  diciptakan  dan  dipahami.  Kenyataan  ini  merupakan  anugerah  dari  Allah swt.  Yang  sengaja  diberikan  kepada  manusia,  dan  tidak  di  berikan  kepada  makhluk  makhluk  lainnya. Hal  tersebut  dutegaskan  oleh  Allah swt.  Dalam  al-Qur’an,  sebagaimana  firman-Nya berikut  yang  artinya  :  “dan,  dia   mengajarkan  kepada  Adam  nama  nama  (benda  benda)  seluruhnya,  kemudian  mengemukakannya  kepada  para  malaikat,  lalu  berfirman,  ‘sebutkan  kepadaku  nama  benda  benda  itu  jika  kamu  memang  benar  orang  orang  yang  benar!’  mereka  menjawab,  ‘maha  suci  engkau,  tidak  ada  yang  kamu  ketahui,  selain  dari  pada  apa  yang  telah  engkau  ajarkan  kepada  kami.  Sesungguhnya,  engkau-lah  yang  maha  mengetahui  lagi  maha  bijaksana.’  Allah  berfirman,  ‘Hai  Adam,  beritahukanlah  kepada  mereka  nama  nama  benda  ini.’  Maka,  setelah  diberitahukannya  kepada  mereka  nama  nama  benda  itu,  Allah  berfirman,  ‘Bukankah  sudah  Ku-katakan  kepadamu,  bahwa  sesungguhnya  Aku  mengetahui  rahasia  langit  dan  bumi  dan  mengetahui  apa  yang  kamu  lahirkan  dan  apa  yang  kamu  sembunyikan”  (QS.  Al-Baqarah  31-33) Ayat  tersebut  mengindikasikan  bahwa  potensi  ketajaman  indra  pengihatan  dalam  otak  manusia  sebenarnya  bersumber  dari  Allah swt.  Dengan  demikian,  jika  potensi  mengalami  gangguan,  maka  solusinya  adalah  “terapi  syar’iyyat”,  yaitu  dengan  melaksanakan  shalat. Gangguan  gangguan  yang  bisa  muncul  dalam  potensi  ini  adalah  :
  1. Kelambanan  dalam  mendeteksi  nama  nama,
  2. Sulit  memahami  atau  mengingat  nama  nama,  meskipun  secara  kasat  mata  sudah  di  lihat  dengan  mata  telanjang,  dan
  3. Sulit  mengucaokan  nama  nama  yang  dialektika  bahasanya  bukan  berasal  dari  bahasa  sendiri  (misalnya  bahasa  Inggris,  Belanda,  Perancis,  dan  lain  sebagainya)
Jika  seseorang  mengalami  ketiga  hal  tersebut,  maka  dapat  bahwa  potensi  ketajaman  indra  penglihatan  dalam  otak  kanannya  sedang  mengalami  gangguan  yang  sangat  serius,  semua  gangguan  itu  dapat  di  cegah  dengan  ibadah  shalat  yang  dilaksanakan  dengan  penuh  rutin  dan  penuh  kekhusukan. Demikian yang dapat saya sampaikan, semoga bermanfaat. Untuk lebih jelasnya bisa di lihat di buku “Dahsyatkan Potensi Otakmu dengan Shalat”. Wassalam. AllahuAkbar

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.