Pendidikan Islam Untuk Anak
Ayah dan ibu adalah orangtua landasan untuk membuat upaya pendidikan,da membangun  ahlak anak dalam pembentukan dan pengembangan,danlam lingkungan memiliki dampak terbesar dalam membentuk karakternya. Anda dapat memiliki sebuah keluarga, termasuk keseimbangan nilai-nilai budaya, dan pendidikan besar yang dimiliki untuk mendapatkan jalan untuk anak dan warisan budaya dan nilai-nilai pendidikan, yang merupakan kehidupan yang paling penting dengan kejujuran. Setiap keluarga memiliki cara tersendiri dalam menentukan aturan pendidikan dan menerapkannya, beberapa orangtua kurang ketat daripada yang lain yang mencoba untuk mendaftar ulang sistem mereka warisi dari orang tua mereka. Pendidikan bukan merupakan ukuran yang membedakan orang tua yang baik bagi orang tua yang buruk, itu adalah seri berurutan peraturan, aturan dan aset diwariskan dari generasi ke generasi dan jatuhnya dalam konteks sejarah keluarga dan interpretasi setiap orang dengan caranya sendiri. Merupakan nilai-nilai iman dan nilai-nilai moral dari blok bangunan dasar dalam kehidupan individu dan keluarga, nilai-nilai yang dimaksudkan iman sebagai prinsip-prinsip dan ketentuan-ketentuan dan aktiva tetap yang mengatur iman Islam, dan mewakili Konstitusi, yang mengatur hubungan dengan Tuhannya, dan ditaati untuk membimbing iman kepada Allah SWT, dan malaikat, buku-Nya, dan rasul-rasul-Nya dan Hari Akhir, Penghapusan baik dan jahat, dan nilai-nilai konstanta yang tidak berubah dengan perubahan waktu, tempat dan harus dibawa oleh anak dan tetap dengan dia sampai mati. Hal ini dimaksudkan untuk nilai-nilai etika Alsjah atau kebiasaan bawaan  kesopanan yang menyertai hak dalam karyanya dan tindakannya dan hubungan dengan orang-orang, dan dianggap etika Islam konstanta, dan dikembangkan dalam terang nilai-nilai keimanan,  di bidang pendidikan, nilai-nilai iman memimpin tulus untuk nilai-nilai moral dengan baik. Jadi apa adalah usia yang tepat untuk menanamkan nilai-nilai yang valid dan moralitas? Enam tahun pertama kehidupan anak yang dioptimalkan untuk tujuan nilai yang valid seperti kejujuran, integritas dan kepuasan di dalam Allah dan layak, .... dan banyak nilai-nilai lain. Terus harus mengkonfirmasi nilai-nilai, etika dan konsep maupun pernyataan berulang semut pada mereka, orang tua harus menjadi panutan sendiri, Itu berarti membesarkan anak-anak kita untuk memberi mereka waktu yang diperlukan, dan  sehubungan dengan masa depan mereka, dan membuat mereka mencintai kehidupan diindoktrinasi dengan risiko yang dapat menghambat perjalanan mereka tanpa memotong cara untuk berkomunikasi dengan mereka. Pertama: iman prinsip keluarga dan nilai-nilai tidak percaya pada keluarga lain, keluarga Muslim percaya pada Allah dan Hari Akhir, dan membawa perasaan yang sama dari penghambaan dan ketundukan kepada Tuhan. Kedua, skala nilai dan tingkat perhatian, dan ini adalah hal utama yang membuat perbedaan antara banyak individu dan keluarga. Cinta merupakan persyaratan penting dalam pendidikan anak Muslim, tetapi menemukan beberapa peneliti di bidang ini menjadi faktor yang paling penting yang membantu anak untuk ketaatan dan komitmen terhadap nilai-nilai adalah cinta dan kasih sayang yang dirasakan oleh anak dari setiap anggota keluarga, dan sumber cinta ini adalah anak-anak orang tua  dari orang tua adalah reaksi orang tua mencintai mereka, tetapi bahwa cinta ini adalah apa yang memberikan anak untuk menyerap nilai-nilai yang menyediakan iklim yang kondusif bagi pertumbuhan dalam psikologi moral. Ini adalah beberapa nilai-nilai bahwa keluarga harus memperhatikan: niat untuk berbuat baik, . Niat yang baik berarti cinta, dan berarti melihat ke dalamnya, dan ambisi untuk mencapai, dan berharap dapat menunjukkan tampan dengan amal dan kemurahan hati dan bangsawan, meskipun itu adalah hal yang mendasar dalam kehidupan keluarga Muslim. o Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan. o tersenyum di wajah kita bertemu mereka, dan bersiraturahim. o awal ke masjid. o kekerabatan. o kurangnya lelucon, dan bukan orang-orang  boros. o hull bersih dan bau yang baik dan menjaga penampilan. o Kesopanan etika makanan seperti makan non-berlebihan, dan makan, yang diikuti ... dan lain-lain kejujuran dalam kata-kata kita: Validitas nilai terbesar, dasar yang kuat. Dia mengatakan saw 🙂 kejujuran Anda, kebenaran mengarah ke kebenaran, dan kebenaran mengarah ke surga, dan masih manusia biasa, dan menghormati kebenaran sampai ia adalah teman Tuhan, dan Anda dan berbohong, berbohong menyebabkan amoralitas, dan amoralitas mengarah ke api, dan masih menyelidiki pria berbohong dan berbohong bahkan menulis Allah pembohong (. Keluarga harus sangat dewasa dengan pembicaraan pertama, bahkan balita tahu keutamaan kejujuran dan keseriusan berbohong. Sistem  dalam keluarga, bahwa persetujuan dari orang tua pada sistem tertentu dalam keluarga, seperti makan, tidur dan bangun, belajar, menonton TV, penting untuk semua keluarga, jika kita melihat keluarga yang disfungsional, kita menemukan bahwa kurangnya kesadaran orang tua akan pentingnya sistem dalam keluarga, di samping hilangnya semangat kolektif keluarga, yang mengarah ke penyebaran kekacauan. nilai-nilai yang paling penting juga meningkatkan bahasa kita, jarak dari memaki dan bersumpah dan mengutuk, menangani anak-anak juga suka nama-nama mereka, bukan metafora hewan, menghindari fitnah dan gosip, ditinggalkannya tidak senonoh dan pidato cabul .......... dan lain-lain. Anak-anak memperoleh bahasa dalam jangka panjang tidak harus mendapatkan lelah orang tua mengarahkan mereka dan membimbing mereka dan memperbaiki kesalahan mereka. Ini adalah beberapa dari nilai-nilai yang ditanamkan pada anak-anak mereka keluarga sejak usia dini. Tapi apakah ada di antara hambatan mencegah keluarga dari mencapai tujuan dalam rangka mencapai nilai-nilai pendidikan memberikan pada anak? Bicara tentang hambatan untuk memberikan nilai-nilai pendidikan dalam bagian kedua, insya Allah.

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.