mengenal suku Dani Papua
Suku Dani adalah salah satu dari banyaknya suku bangsa yang berada atau tinggal di wilayah pegunungan tengah, Papua, Indonesia.  dan secara keseluruhan menghuni Jayawijaya dan sebagian Kabupaten Puncak Jaya. mengenal suku Dani Papua Suku Dani adalah suku yang mendiami wilayah Lembah Baliem yang dikenal selama ratusan tahun sebagai petani terampil dan telah menggunakan peralatan / perkakas yang ditemukan pada awal penggunaan teknologi diketahui telah akrab dengan kapak batu, pisau yang terbuat dari tulang hewan , bambu dan juga dibuat menggunakan tombak kayu penggalian terkenal sangat kuat dan berat. Dani masih banyak memakai koteka (penutup kemaluan laki-laki) yang terbuat dari Kunden / labu kuning dan wanita menggunakan pakaian wah berasal dari rumput /serat dan tinggal di "honai-honai" (pondok atap jerami / alang-alang) . Upacara besar dan agama, perang suku dilakukan (meskipun tidak sebesar seperti sebelumnya). mata pencaharian suku Dani adalah bertani dan beternak babi. Umbi manis adalah jenis pilihan tanaman yang akan dibudidayakan, artinya mata pencaharian mereka pada umumnya adalah berkebun. selain menanam itu, mereka juga menanam pisang, tebu, dan tembakau. Kebun biasanya dikendalikan oleh sebuah kelompok atau beberapa kelompok kerabat. Batas-batas hak ulayat dari masing-masing keluarga ini adalah sungai, gunung, atau jurang. Dalam bekerja di kebun, orang-orang Dani masih menggunakan alat-alat sederhana seperti tongkat kayu berbentuk linggis dan kapak batu. seni publik suku Dani dapat dilihat dari bagaimana membangun sebuah tempat tinggal, ada beberapa bangunan, seperti: Honai, Ebeai, dan Wamai. Selain tempat tinggal, orang-orang Dani memiliki kerajinan khas, tas anyaman dan pegikat kapak serta penutup kepala. Dani juga memiliki berbagai peralatan yang terbuat dari batu bata, peralatan tersebut meliputi: Moliage, Valuk, Sege, Wim, Kurok, dan panah sege. Orang Dani tidak mengakui konsep keluarga inti, di mana ayah, ibu, dan anak tinggal di rumah. Mereka adalah masyarakat komunal. Jadi jika rumah dipandang sebagai entitas fisik yang memegang kegiatan pribadi penghuni, unit perumahan rakyat disebut sili. religi dasar suku Dani adalah menghormati roh nenek moyang dan juga penyelenggaraan upacara, yang dipusatkan pada pesta babi. Konsep keyakinan / agama yang paling penting adalah atou, kekuatan gaib para leluhur yang wariskan patrilineal (diturunkan kepada anak laki-laki).

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.