TRANSPOR YANG TERJADI DI MEMBRAN SEL
TRANSPOR YANG TERJADI DI MEMBRAN SEL TRANSPOR YANG TERJADI DI MEMBRAN SEL 1. transpor pasif Transpor pasif adalah pergerakan molekul menuruni gradien konsentrasi. Transportasi pasif spontan . Difusi , osmosis , dan difusi difasilitasi contoh transpor pasif . Difusi terjadi akibat gerak termal peningkatan entropi atau gangguan yang mengakibatkan campuran yang lebih acak . Difusi akan berlanjut selama respirasi , O2 entri konsumsi . Osmosis adalah difusi pelarut melintasi membran selektif arah perpindahan ditentukan oleh perbedaan konsentrasi total zat terlarut (dari hipotonis ke hipertonik ) . Difusi difasilitasi masih dianggap karena transpor pasif zat terlarut berpindah menurut gradien konsentrasinya .
  • difusi
Difusi adalah pergerakan molekul dari daerah dengan konsentrasi tinggi ke daerah lain dengan konsentrasi yang lebih rendah disebabkan oleh energi kinetik dari molekul . Kecepatan difusi melalui membran sel tergantung pada perbedaan konsentrasi , ukuran molekul , muatan , kelarutan dalam partikel lipid dan suhu . Secara umum, zat yang larut dalam lipid , molekul hidrofobik berdifusi melalui membran lebih mudah daripada molekul hidrofilik . Selain itu, membran sel juga permeabel terhadap molekul kecil seperti H2O bermuatan , CO2 , dan O2 . Dalam situasi yang sama , molekul kecil berdifusi lebih cepat melalui membran sel daripada molekul besar .
  • osmosis
Secara umum, proses osmosis didefinisikan sebagai proses bergerak melewati membran semipermeabel pelarut . Secara sederhana , dapat didefinisikan sebagai proses osmosis difusi air sebagai pelarut , melewati membran semipermeabel . Ini masuknya air dapat menyebabkan tekanan air disebut tekanan osmotik . Dalam sel tumbuhan disebut tekanan turgor . Ada tiga solusi yang dapat menentukan sifat gerakan air osmosis , yang hipertonik , hipotonik , isotonik dan . Sebuah solusi dikatakan hipertonik jika memiliki konsentrasi zat terlarut yang lebih tinggi daripada solusi dari perbandingan . Dalam hal ini , perbandingan akan menjadi solusi hipotonik karena memiliki konsentrasi zat terlarut yang lebih rendah . Larutan isotonik , memiliki konsentrasi zat terlarut yang sama dengan solusi referensi .  2. transpor aktif Adalah kebalikan dari transpor aktif dan transpor pasif tidak spontan. Arah perpindahan dari transportasi terhadap gradien konsentrasi . Transpor aktif membutuhkan bantuan dari beberapa protein . Contoh protein yang terlibat dalam protein aktif transportasi saluran dan protein pembawa , serta ionofor . Ionofor adalah antibiotik yang menginduksi transpor ion melalui membran sel dan membran buatan.
  • Endositosis
Endositosis adalah mekanisme untuk transfer benda dari luar ke dalam sel . Istilah ini berasal dari bahasa Yunani endositosis , dan endo makna ke berarti sel-sel Cytos . Pembentukan sel membran lipat ke dalam ( invaginasi ) dan " makan " objek tersebut akan dipindahkan ke dalam sel .
  • eksositosis
Eksositosis merupakan kebalikan dari endositosis . Pada sel-sel yang mengeluarkan sejumlah besar protein , protein pertama kali dirakit di kantung membran - tertutup dalam aparatus Golgi , dan kemudian bergerak ke permukaan sel , dan kemudian mendekati membran sel dan mengosongkan itu .

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.